Saja-saja menulis...

erm... susah buatku untuk meletakkan tangan menulis dan menaip di kala musim peperiksaan yang semakin hampir. Otak ligat mencari idea buat diluahkan di atas kertas untuk dipindahkan ke otak komputer. Tapi, yalah... masa tidak mengizinkan. buat sedikit masa yang perlu untuk ku hasilkan penulisan yang lahir dari hati. Aku harap manusia yang tidak gemar dengan tutur kata dan tulisanku boleh tahu bahawa aku berucap bukan sekadar suka, bukan menulis kerana gembira... aku lakukan semua itu kerana hati susah melihat suasana yang kian melalaikan.
yah... tampak lagi aku meracau. kalau bukan di sini, dengan siapa lagi buatku berseloka. Biarlah pembaca menilainya. Tuhan tahu siapa aku. Tanpa kawan yang benar buatku bersahabat, tempang juga jalan juangku ini. Lama sudah tidak merasa kekuatan berjuang sejak dari kutinggalkan Kumpulan Pengakap 20 yang aku sayang. Di mana lagi dapat ku cari barisan pimpinan dan ahli-ahli yang komited dengan juang kami. Tapi it juang lain... kini lain, mataku sudah luas terbuka... Hatiku juga sudah banyak dihiris luka-luka. Malah ada juga yang jadi kuping-kuping kudis kerana ku simpan lama menjadi beku. Malas ku lahirkan di wajah... buat susah ku bentukkan, buat susah juga manusia sekeliling melihat.
Sedih ku dengan perkembangan semasa jalan juang baru-baru ini. Berdepan pula dengan generasi yang tidak faham langsung apa itu perjuangan suci. Tidakkah mereka tahu? Perjuangan nabi bukan sama seperti PBB. Bukan juga seperti OIC. Malah jauh lagi seperti UMNO, Kelab Belia 4B dan MBM. Kita ini bukan persatun biasa. Kita ada syura, ada qiady ada jundiy... Kenapa tak paham lagi walau sudah lama di jalan ini, malah sudah disebut-sebut di peringkat qiady untuk diangkat menjadi menteri... rosak... rosak... jika kau yang dibar memimpin jalan ini. jalan lurus bisah jadi bengkok malah mungkin buat pusingan semula kembali ke titik mula. Generasi baru jalan juang ini perlu ditampar. Ditampar dengan tangan sakti perjuangan abadi...
Erm... ya.... itu hari aku bicara soal kasih sayang... ada juga orang benci... pelik juga. kita berkasih kita dibenci. kita menyayangi kita dipandang sepi... kenapa tidak ada lagi hati perasaan Nabi di dalam Umat kini? adakah jawatan sahaja yang kau pandang dengan berjuang ini? apa yang kau dapat? Apa yang kau dapat? Apa yang kau dapat!!!!!!!!!!!!!!!!! bodoh.... dunia ini bukan benar. banyak sudah bukti. akhirat jua yang kekal abadi... Tuhan menanti. Neraka atau Syurga... hanya Tuhan penentu.
Buat tatapan kawan-kawan jika ada yang mebaca luahan ini. Kenapa harus kau berdiam diri? aku merayu..... benar-benar jika kau mengaku berjuang demi Tuhan, kembalilah bergerak secara jemaah... tidakkah kau tahu jemaah itu berkat? atau sebenarnya kau tidak paham apa itu jemaah? tarbiyyah diri boleh dijemaahkan... pembangunan diri boleh dijemaahkan... malah kehancuran juga boleh dijemaahkan... tanpa kau sekali di jalan juang ini, bagaimana mungkin aku mampu menapak laju? bagaimana mungkin jemaah melancar pelan hidup bersatu? marilah kawan... marilah kawan... marilah kawan... kembali kita jadi satu. bukan dua, bukan tiga bukan seratus... kenapa kau lari? kelemahan diri bukan alasan sakti, kerana kau pun tahu jemaah boleh menampung kelemahan diri. bukan sekadar menampung, membaikinya pun boleh jadi... habis apa lagi alasan mu? adakah kau tidak suka padaku? adakah?
sudah jauh tanganku berjalan... perutku sakit menahan nafsu. tidak... Tuhan itu Maha Tahu... kenapa perlu aku merintih kelaparan sedang Bulan ini datang sekali sahaja... tahun depan mungkin tiada. Tuhan ampunkanlah sku... juga ibu bapaku... juga keluargaku... juga kawan-kawanku mungkin juga sahabatku... ampunkanlah seluruh kami ini.... tunjukkan kami mujaddid mu... tidak sabar rasanya untuk kembali di atas. sudah lama putaran roda kami ini di bawah...
1 comment