Perangi Saja Si Israel Celaka !

Ketika media nasional sedang sibuk memukul gendang, mencanai kehebatan Malaysia menjuarai penentangan terhadap kekejaman Israel, sudah ratusan yang kehilangan jiwa dan ribuan lagi kehilangan sanak saudara dan rumah kediaman. Tidak cukup dengan Palestin, Lubnan pula dilanyak habis-habisan.

Pada pandangan penulis, rakyat Malaysia tidak mudah lupa betapa selepas seketika yang pada kita cuma sehari dua cuma, tetapai bagi rakyat Palestin dan LUbnan ibarat bertahun lamanya menunggu tindakan Malaysia sebagai pengerusi OIC membela nasib mereka. Selepas dikritik pembangkang dan rakyat jelata yang sememangnya amat sedar akan keperitan saudara mereka di sana, barulah Malaysia mengangkat punggungnya dari kerusi empuk, terus sahaja bermesyuarat tergempar.

Mesyuarat tergempar atau mesyuarat biasa, di dalam erti kata Malaysia tidak ada bezanya, yang lahir hanya kecaman dan resolusi. Tidak lebih daripada itu. Israel celaka henya ketawa, kerana bagi mereka tiada guna semua itu kerana di belakang mereka ada veto yang berkuasa di PBB.

Penulis tarik nafas gembira mendengar Malaysia bakal menghantar tentera ke sana, tetapi kemudiannya nafas itu penulis lepaskan dengan kesedihan. Apa gunanya lagi kita hantar tentera pengaman ke sana? Apa relevannya? Apa rasionalnya?

Berdepan dengan Israel tidak akan jadi apa-ap dengan hanya menghantar tentera pengaman. Di dalam hala ini, lebih senang penulis menyokong Tun Mahathir supaya OIC bekalkan senjata perang buat membantu Hizbullah menentang Isreael celaka.

Sebetulnya kita hantar tentera buat bertempur. Kita gempur tentera ISrael keluar dari Lubnan, keluar dari Palestin, keluar dari Al-Aqsa. Terus sahaja kita punahkan negara mereka seumpama mereka punahkan negara-negara saudara kita. Tiada salahnya, kerana asal-ususl tanah Israel celaka itupun mereka duduki secara haram hasil ramapasan dari Palestin. Buat apa kita berlembut lagi dengan celaka-celaka seperti Olmert. BIar dia adalah Sharon atau Netanyahu hatta Ben Gurion sekalipun, kita harus perangi mereka setelah betapa hinanya Islam mereka kerjakan.

Hei Malaysia, apa yang akan kau buat jika negaramu seperti di sana? Wajarkah kau ucap syukur ketika agamamu sedang dihina dan dilanyak di sana? Apakah kau bezakan agama ISlam ini melalui perbezaan geografi? atau kau bezakan sahaja dengan nasionalisme buta yang canang sejak merdeka dahulu? Tiada erti Melayu, Cina, India, Arab atau apa sahaja di dalam agam ini. Sekali kau peluk Islam, maka kau adalah ISlam bukan digelar sebagai bangsa lagi.

Hei Malaysia, apa kau buat ketika kau pegang OIC ini? Apa kau buat ketika kau pimpin NAM sekarang ini? Sudah tahu PBB sememangnya tidak dapat diharap lagi, kenapa sahaja kau tidak lampaui sahaj kuasanya? Kenapa tidak boleh? Sedang ISrael celaka sudah berjuta kali begitu, kenapa tidak kau? Kenapa perlu kau bergantung lagi dengan AS atau Britain? Sedang banyak lagi negara ISlam boleh kau manfaatkan untuk majukan bersama ekonomi agama...

Tiada cara lain bagi penulis, kita peragi sahaja Israel ini hingga lumat. Biar tidak dapat penulis menyumbang diri, tapi inilah nukilan peribadi buat kiranya Tuhan terima sebagai sumbangan jihad di awal ini...
Post a Comment