Sementara Menunggu…


Usia malam yang semakin tua tidak mengurangi walau sedikitpun tetamu-tetamu di Terminal LCC. Mereka yang datang dan mereka yang pergi, jumlah tetamu tidak juga nampak surut. Ada

yang duduk-duduk, ada yang mundar-mandir. Tidak kurang pula yang sedang berbaring, tidak menghiraukan lagi orang lain di sekeliling dek memenuhi tuntutan mata yang sudah layu.

Ada juga yang sedang di Coffee Bean berborak sakan cuba melupakan malam yang semakin larut. Ramai juga yang termenung, entah apa sahaja yang difikirkan. Penulis pula cuba membuang waktu melayari dunia maya sementara menunggu Subuh. Bersama dengan seorang teman sepenerbangan di tepi pintu ketibaan. Tetamu datang silih berganti menghidupkan suasana terminal kapal terbang yang tak pernah sunyi.

Penerbangan penulis kembali ke Kuching pada pukul 7.10 pagi nanti. Teman penulis yang menemani, kerana mahu ziarah sahabt-sahabat PERKEPIS di sana. Jika tidak kerana urusan keluarga yang amat mustahak, tidak juga penulis mahu membazir duit kembali ke Kuching selepas beraya di sana Aidilfitri yang lepas.

Kepenatan selepas berakhirnya Induksi Pimpinan PKPIM Sesi 07/08 petang semalam masih lagi terasa. Walaupun tiada aktiviti yang melibatkan kerahan fizikal, penatnya tetap terasa selepas memerah otak sepanjang induksi. Induksi berakhir dengan seribu satu perancangan sepanjang sesi mendatang. Penulis hanya doakan, mudahan Tuhan anugerahkan yang terbaik buat hamba-Nya.

Mahu atau tidak mahu? Jawapannya terpulang kepada penulis sekarang. Samada mahu menurut desakan sahabat-sahabat pimpinan yang lain untuk ke Turki. Atau tarik diri sahaja daripada rombongan itu. Penulis sedang masyghul mahu membuat keputusan. Mahu ditolak, peluang bukan datang selalu. Mahu diterima, kapasiti dan kondisi penulis amat berat untuk membenarkan. Akhirnya, bagaimana?

Tidak sabar rasanya untuk menjejak kaki kembali di bumi Kuching. Sekalipun banyak lagi urusan yang penulis selesaikan di Kuala Lumpur, namun biarlah sementara. Urusan-urusan yang perlu penulis selesaikan di Kuching tidak kurang juga pentingnya. Penulis sudah rencanakan beberapa tugasan yang penulis sediakan untuk diri sendiri sepanjang keberadaan di Kuching. Baiknya urusan keluarga, mahupun jemaah.

Semoga penulis diberikan kekuatan oleh Tuhan mendepani segala cabaran dan dugaan dari-Nya.

Post a Comment